Google+ Badge

Rabu, 10 Julai 2013

816. Tiga tingkatan Kualiti puasa menurut Imam Al-Ghazali rah.a.

1001 Sirah Nabi Muhammad
Tiga tingkatan Kualiti puasa menurut Imam Al-Ghazali rah.a. (Sampai dimana Tingkat Puasa kita)

1. saum al-'umum, iaitu menahan diri dari makan dan minum serta bersetubuh dengan isteri dari mulai terbit fajar sampai terbenam matahari. Inilah puasa yang paling rendah peringkatnya.

2. saum al-khusus, iaitu menjaga pendengaran, penglihatan, lidah, tangan dan kaki serta seluruh tubuh dari segala perbuatan dosa.

3. saum al-khusus-alkhuhus, iaitu puasanya hati dari keinginan-keinginan yang dapat merendahkan martabatnya
sebagai manusia dan pemikiran-pemikiran keduniaan kemudian mengosongkannya dari selain Allah.

Dengan perkataan lain, kita harus sentiasa dalam zikrullah, mengingat Allah dalam penuh kesedaran. Semua persoalan dan urusan yang kita hadapi dan kita kerjakan tidak boleh memalingkan perhatian kita daripada mengingat Allah.

Tips atau Panduan Imam Ghazali tentang Puasa:

1. kita harus memelihara mata kita dari melihat sesuatu yang dilarang agama seperti melihat hal-hal porno, mengawasi orang lain dalam rangka mencari-cari kesalahannya dan sebagainya.

2. menjaga lidah kita dari segala jenis perkataan yang keji dan mungkar seperti berbohong, menumpat, mengadu domba dan sebagainya.

3. menjaga telinga kita dari mendengarkan hal-hal yang dilarang oleh agama seperti mendengarkan orang yang sedang mengumpat (gibah), mendengarkan perkataan yang berbau porno baik melalui telepon maupun musik dan sebagainya.

4. memelihara seluruh anggota badan kita dari perbuatan dosa atau maksiat. Termasuk menjaga perut kita dari makanan "syubhat" (makanan yang belum jelas halal-haramnya).

5. Tidak berlebih-lebihan dalam berbuka puasa meskipun dengan makanan yang halal. Makan banyak yang bermuara pada kekenyangan itu menjadi sarana syaitan untuk menjerumuskan kita pada perbuatan-perbuatan keji dan jahat.

Pada setiap kali kita berbuka puasa hendaknya hati kita dipenuhi oleh perasaan harap (raja) dan cemas (khauf). Kita berharap semoga 'ibadah puasa kita diterima oleh Allah dan pada sa'at yang bersamaan kita juga takut dan khuatir seandainya yang terjadi justeru sebaliknya. Sebab, kita tidak tahu pasti apakah puasa kita diterima Allah atau justru sebaliknya ditolak. 
Perhatian: Pemaparan tajuk-tajuk, gambar-gambar dan segala bagai, adalah pandangan dan pendapat peribadi yang lebih menjurus kepada sikap dan sifat untuk menjadi lebih baik dengan mengamalkan gaya hidup menurut perentah dan larangan Allah S.W.T., antaranya bersikap dengan tiada prasangka, tidak bertujuan untuk kebencian, tidak berkeperluan untuk bersubahat dengan perkara bohong dan tiada kaitan dan berkepentingan dengan mana-mana individu. Jujur., aku hanyalah hamba Allah S.W.T., yang hina dina. BERSANGKA BAIK KERANA ALLAH S.W.T..

Tiada ulasan: